Pelbagai

7 Lukisan Terkenal di Switzerland


  • Bahagian dalam St. Bavo di Haarlem (1636)

    Perang Tiga Puluh Tahun (1618-48) menandakan kemerosotan Empayar Rom Suci dan melihat gereja-gereja Katolik di seluruh Eropah dilucutkan dari hiasan mereka untuk memperlihatkan dalaman yang pucat dan keras. Pieter Saenredam melakukan perjalanan meluas ke Belanda membuat gambar yang tepat dan tepat yang mendokumentasikan kawasan dalaman banyak gereja. Gereja St. Bavo, tempat Saenredam akhirnya dikuburkan, adalah gereja yang selalu dilukisnya. Saenredam berkenalan dengan arkitek Jacob van Campen, dan dianggap bahawa artis itu mempelajari teknik melukis seni bina darinya. Saenredam akan membuat lukisan di lokasi, yang kemudian akan dikerjakan menjadi lukisan pembinaan bersaiz matematik yang tepat di studio. Selalunya lukisan sebenar dimulakan bertahun-tahun setelah lukisan awal dibuat. Walaupun karyanya pada dasarnya benar, dia kadang-kadang, dan terutama di bahagian terakhir kariernya, meluaskan perspektifnya untuk membesar-besarkan ketinggian dan besarnya ruang dalaman untuk kesan bergambar. Di Pedalaman St. Bavo di Haarlem, sudut gerai koir yang lebar dan ketinggian kubah yang menjulang tinggi lebih besar daripada yang dapat dilihat oleh mata dari satu sudut pandangan. Bahagian dalam bercat putih yang dipenuhi cahaya pucat dirancang untuk refleksi dan renungan, dengan tokoh manusia untuk menekankan skala bangunan. Gaya Saenredam sering disalin tetapi tidak pernah benar-benar ditiru - manipulasi ruangnya dapat dirasakan dalam gerakan Moden. Bahagian dalaman St. Bavo di Haarlem adalah sebahagian daripada Koleksi Emil Bührle yang berpusat di Zürich. (Tamsin Pickeral)

  • Anak lelaki dengan Rompi Merah (1888/90)

    Boy in the Red Waistcoat hanya dapat oleh Paul Cézanne . Dia mencampurkan Impresionisme dengan klasikisme dan intelektualisme yang kuat. Budak di Baju Pinggang Merahadalah potret langsung yang, dalam kajian lebih dekat, larut menjadi sesuatu yang sangat berbeza. Cézanne menghasilkan beberapa lukisan model berlapis merah ini. Ini adalah karangan yang sangat moden dalam warna dan bentuk, dengan blok khas berwarna merah, coklat, biru atau biru-hijau, dan putih dengan bentuk sederhana dan jelas. Palet terhad mewujudkan keharmonian, meminjam warna dari satu kawasan untuk digunakan di kawasan lain. Bayangan hijau-hijau pada kulit dan baju menyatukan gambar dan meletakkan budak lelaki dan persekitarannya pada satah yang sama. Serangkaian pepenjuru bersilang dan bergema satu sama lain: tirai di sebelah kiri, bocah lelaki itu membungkuk, lengan kirinya, dan lengan kanan terletak di permukaan yang menjauhkan diri dari bidang gambar. Cézanne telah membongkar pemandangan biasa dan membuatnya semula dari awal. Budak di Baju Pinggang Merah(dalam Koleksi Emil Bührle) menunjukkan dua keasyikan utama artis: pertama, meneroka struktur asas dunia di sekitarnya, dan, kedua, menyelesaikan teka-teki mewakili dunia tiga dimensi di permukaan yang rata dan dicat yang masih mengatakan sesuatu mengenai bentuk yang digambarkan. Cézanne telah berjaya di sini. Lukisannya berfungsi secara keseluruhan sambil membuka jalan kepada karya Kubis Georges Braque dan Pablo Picasso , yang terkenal dengan nama Cézanne sebagai bapa lukisan moden. (Ann Kay)

  • Titania Sedar, Dikelilingi oleh Attendant Fairies (1793–94)

    Salah seorang tokoh pergerakan Romantik, Henry Fuseli membuat gambar yang menerokai sisi jiwa manusia yang lebih gelap. Imej ini serupa dengan The Nightmare(1781), yang menggabungkan kengerian dan erotisme, walaupun ia juga memfokuskan pada tema kegemaran Romantik lain: peri. Fuseli mendapat banyak inspirasi dari sumber sastera, terutama Shakespeare, Milton, dan Dante. Nasib baik baginya, terdapat kebangkitan semula minat yang besar pada yang pertama pada masa itu. Pada tahun 1789 John Boydell, seorang walikota London yang akan datang, memutuskan untuk mempromosikan karya seni Britain dengan membuka Galeri Shakespeare yang dibina khas, yang dikhaskan untuk lukisan pemandangan sahaja. Kemudian, empat tahun kemudian, James Woodmason mendirikan galeri serupa di Dublin. Fuseli menyumbangkan lukisan untuk kedua projek ini - sembilan untuk Boydell dan lima lagi untuk Woodmason. Impian Malam Musim Panasmenyediakan bahan untuk dua kepentingan utama Fuseli: peri dan impian. Gambar ini berasal dari siri Woodmason, dan peri jauh lebih jahat daripada yang terdapat dalam lukisan Boydell. Semasa Titania bertanda di Bawah, Peaseblossom mengurut kepala keldainya. Di sebelah kanan, Cobweb telah mengenakan baju besi dan membunuh seekor lebah, untuk mencuri karung madu untuk kekasih ratu. Di latar depan, peri lain menari dan menyanyi, di antaranya dengan kepala serangga, yang dipinjam dari seorang tokoh dalam komedi dell'arte. Di sudut kanan atas, Puck meninjau tempat kejadian, sebelum melepaskan Titania dari pesona. Titania Awakes, Dikelilingi oleh Attendant Fairies berada di Kunsthaus Zürich. (Iain Zaczek)

  • Perang (1964–66)

    Marc Chagall dilahirkan di Belarus, anak sulung dari sembilan anak dalam keluarga Yahudi yang rapat. Ini adalah masa yang bahagia walaupun miskin dalam hidupnya. Dia berpindah ke Paris ketika berusia 23 tahun; di sana dia tertarik dengan apa yang dilihatnya di Louvre. Menggabungkan idea-idea itu dengan inspirasi dari kehidupan awalnya, dia mula melukis tema alkitabiah dengan menggunakan cat tebal dan berwarna-warni. Dia terlibat dengan arus avant-garde di Paris, termasuk Kubisme dan Fauvism, tetapi dia tidak pernah sepenuhnya menyerahkan gayanya. Semasa Perang Dunia I, dia dipanggil ke dinas ketenteraan, tetapi, untuk tidak bertugas di Front, dia bekerja di sebuah pejabat di St Petersburg. Pada tahun 1922 dia kembali ke Paris, dan pada Perang Dunia II dia telah menjadi warganegara Perancis, walaupun dia menghabiskan sebagian besar perang di Amerika. Tema penerbangan dan pengasingan muncul dalam lukisan ini, yang Chagall bermula hampir 20 tahun setelah Perang Dunia II. Dia mengambil masa dua tahun untuk disiapkan. Sebuah kereta yang tidak kemas dan penuh beban perlahan-lahan meninggalkan bandar yang terbakar. Seorang lelaki sedang berjalan di belakang kereta, karung di bahunya, menyelamatkan barang-barang duniawi dari api. Sebilangan besar orang saling berpandangan dalam keputusasaan, sementara orang dan binatang yang tinggal di kota tidak berdaya di belas kasihan api yang kuat. Yesus berada di Salib di sebelah kanan lukisan dan seekor domba putih besar muncul dari tanah, mewakili pengorbanan Yesus dan orang-orang yang tidak bersalah. Chagall, yang sering menggunakan haiwan sebagai simbol dalam karyanya, menggambarkan keadaan mengerikan orang yang tidak bercela semasa perang, memberikan status syahid kepada mereka. Perang sedang berlaku di Kunsthaus Zürich. (Susie Hodge)

  • Restoran Taman (1912)

    Walaupun dia menulis sebuah esei berjudul "Masker" untuk Blue Rider Almanac , August Macke bukan ahli teori sedangkan Wassily Kandinsky dan Franz Marc, pengasas Der Blaue Reiter (the Blue Rider) yang dibentuk di Munich, Jerman, berjaya dalam perbahasan teori . Macke memamerkannya dengan kumpulan itu dan berkongsi banyak keprihatinan mereka, terutamanya kepentingan "primitif" dalam lukisan. Lukisannya dipenuhi dengan orang-orang yang berbelanja, duduk di kafe, dan berjalan-jalan di taman. Walaupun dia seorang Ekspresionis — kegelisahan Die Brücke (Jembatan) di Berlin dan semangat spiritual Der Blaue Reiter tidak menjadi bagian dari perbendaharaan kata visualnya — dia pada dasarnya adalah seorang yang berwarna. Panas melambung keluar dari gambar, sementara orang-orang di Garden Restaurantbersantai dengan teh dan surat khabar di bawah naungan pokok yang terlalu banyak. Namun, daripada makhluk hidup, angka-angka itu hanyalah bentuk. Corak putih dalam komposisi, tanah berpusing merah dan oren, dan irama topi menunjukkan bahawa Macke sangat dekat dengan abstraksi tulen, tetapi dia tidak pernah terlibat sepenuhnya dengannya, lebih suka Orphism Robert Delaunay. Macke jelas menyerap ideanya mengenai hubungan warna dan pemecahan dan interpenetrasi bentuk. Pada bulan April 1914, dia mengunjungi Tunisia bersama Paul Klee. Warna dan cahaya merevolusikan karya Klee dan mengesahkan karya Macke. Sekembalinya dia ditugaskan dan meninggal pada bulan September 1914 di barisan depan, pada usia 27. Garden Restaurant berada dalam koleksi Kunstmuseum Bern. (Wendy Osgerby)

  • Tiga Wanita dan Seorang Gadis Kecil Bermain di Air (1907)

    Dilahirkan di Lausanne, Félix Edouard Vallotton meninggalkan Switzerland ketika berusia 17 tahun untuk menjadi pelukis di Paris. Dia belajar di Académie Julian dan bergabung dengan kumpulan seniman Pasca-Impresionis Les Nabis ("nabi" dalam bahasa Ibrani) yang merangkumi Pierre Bonnard dan Édouard Vuillard . Mereka dipengaruhi oleh karya Paul Gauguin , Vincent van Gogh, dan Simbolis. Selain seni rupa, Les Nabis bekerja di berbagai media termasuk pembuatan cetakan, ilustrasi, tekstil, perabot, dan reka bentuk teater. Karya Vallotton juga beragam, merangkumi lukisan, lukisan, patung, dan tulisan. Dia selalu mempamerkan, dan Modernisme karyanya, terutama potongan kayu, menarik perhatiannya. Menjelang pergantian abad, dia memilih untuk menumpukan perhatian pada lukisan, terutama bogel dan pemandangan. Garis sederhana Tiga Wanita dan Seorang Gadis Kecil Bermain di Air (di Kunstmuseum Basel) memperlihatkan minat Vallotton pada Simbolisme dan Art Nouveau serta pengaruh potongan kayu Jepun. Tokoh-tokohnya menggambarkan beberapa usia kewanitaan, dari zaman kanak-kanak hingga wanita dan usia pertengahan. (Oscar Rickett dan Carol King)

  • Ta Matete (Pasar) (1892)

    Pada saat Paul Gauguin mencapai "syurga" pada tahun 1891, penjajah Perancis dan mubaligh Kristian telah menghancurkan banyak budaya. Tahiti yang dijelaskan dalam pembacaan persediaannya tidak lagi wujud. Dalam beberapa karya, dia berusaha untuk membangun kembali Tahiti melalui dewa-dewa dan mitos yang diciptakan, sering menggunakan sumber lain untuk melakukannya. Tidak biasa baginya untuk menggambarkan realiti sosial kontemporari seperti yang dilakukannya di Ta Matete (The Market), yang menunjukkan sekumpulan pekerja seks. Judul itu merujuk kepada pasar daging, dan wanita tersebut ditunjukkan memegang sijil kesihatan mereka. Seolah-olah untuk menekankan penyusupan kemerosotan Barat, dia menunjukkan seorang wanita dengan sebatang rokok di tangannya. Wanita-wanita itu duduk berturut-turut dan tidak menyediakan diri; meminta seolah-olah menjadi perkara terakhir di fikiran mereka. Terlepas dari perarakan kecil nelayan di latar belakang, lukisan itu sama rata dengan kubu Mesir, mungkin terinspirasi oleh foto makam Mesir yang dibawa Gauguin ke Tahiti. Ciri yang paling mencolok dari lukisan berwarna ini adalah gerak tangan wanita dancelike, dan kemungkinan Gauguin melukis pergerakan tarian penari Jawa yang pernah dilihatnya di Exposition Universelle, Paris, pada tahun 1889, yang sangat mengesankannya pada masa itu. Tarian adalah aktiviti yang sangat tidak digalakkan oleh penjajah. Gauguin sering menggambarkan lagu dan tarian sebagai sisa budaya otentik terakhir, namun dukungannya kepada masyarakat pribumi dan budaya mereka tidak menghalang sikap eklektik terhadap lukisannya.Ta Matete (The Market) adalah sebahagian daripada koleksi Kunstmuseum Basel. (Wendy Osgerby)