Pelbagai

20 Bawah 40 Tahun: Pembentuk Muda Masa Depan (Sastera)


  • Ned Beauman (35)

    Ned Beauman yang dilahirkan di London adalah pengarang empat novel, masing-masing diterbitkan untuk mendapat kritikan. Dikeluarkan pada tahun 2010, Boxer, Beetle , protagonisnya Londoner malang dengan keadaan perubatan malang yang memberinya bau ikan busuk, memenangi The Guardian First Book Award, dan penggantinya, The Teleportation Accident , telah lama disenaraikan untuk Man Booker Prize di 2012. Glow , diterbitkan pada tahun 2014, mengemas kini thriller untuk generasi baru, watak-wataknya tersebar di beberapa benua tetapi berkumpul di pejabat doktor gigi tidak jauh dari Charing Cross. Diterbitkan pada tahun 2017, novel keempatnya, Madness Is Better Than Defeat, mengemukakan dua ekspedisi yang bersaing ke kompleks kuil Maya di Amerika Tengah, yang satu berusaha membongkar sebuah piramid dan mengirimkannya ke New York. Kekaguman Beauman untuk peristiwa sejarah palsu yang berubah menjadi tidak masuk akal telah menghasilkan beberapa novel terbaik dalam bahasa Inggeris dalam beberapa tahun terakhir. Dia juga menulis untuk London Review of Books , Esquire , The New York Times , dan penerbitan lain.

  • Gabriel Bergmoser (29)

    Gabriel Bergmoser dibesarkan di luar bandar Australia dan berpindah ke Melbourne, bandar kedua terbesar di negara itu, untuk bersekolah menengah dan kemudian universiti (La Trobe dan University of Melbourne). Dia mendirikan syarikat produksi teater pada tahun 2013, menyelesaikan gelar master dalam penulisan skrip di Victorian College of Arts dua tahun kemudian, dan menulis beberapa drama, mulai dari thriller futuristik hingga komedi ringan, bersama dengan drama terkenal Beatles, We Can Work It Keluar (2015), dipamerkan di Fringe Festival di Melbourne. Dia beralih ke buku-buku, menulis trilogi novel dewasa muda yang dibintangi oleh seorang pemuda petualang bernama Boone Shepard. Novel dewasa pertamanya, The Hunted, muncul pada tahun 2018. Ini mengikuti jejak mengerikan seorang lelaki dan wanita muda yang, berjalan kaki di pedalaman "negara ekstrem yang keras yang tidak pernah dijinakkan," diancam oleh anggota masyarakat luar bandar yang terpencil. Versi filem kini sedang dibuat, walaupun Bergmoser telah kembali ke wilayah dewasa muda dengan novelnya yang seterusnya, diikuti oleh sekuel The Hunted sebagai latihan lain dalam apa yang disebut oleh pengkritik Australia sebagai "outback noir."

  • Ronan Farrow (33)

    Satchel Ronan O'Sullivan Farrow dilahirkan di New York City dengan aktres Mia Farrow, yang ketika itu menjalin hubungan dengan pengarah Woody Allen. Dia diberi nama Satchel setelah pemain bola keranjang Satchel Paige, yang dikagumi oleh Allen, tetapi dia mulai pergi dengan Ronan pada masa dewasa, yang dilihat sebagai menandakan pemisahan dari Allen. Pada usia 15 tahun, dia mendapat ijazah sarjana falsafah dari Bard College di Annandale-on-Hudson, New York. Setelah berkhidmat sebagai duta besar UNICEF dan penasihat urusan kemanusiaan kepada pentadbiran Barack Obama, bekerja dengan diplomat Richard Holbrooke, dia adalah seorang sarjana Rhodes di University of Oxford. Dia memperoleh ijazah undang-undang dari Universiti Yale ketika berusia 21 tahun, kemudian beralih kepada kewartawanan dan penulisan, memenangi Hadiah Pulitzer pada tahun 2018 untuk pelaporannya untuk The New Yorkermengenai tuduhan salah laku seksual terhadap penerbit filem Harvey Weinstein yang kini dipenjara. Buku 2019 Catch and Kill: Lies, Spies, and a Conspiracy to Protect Predators menceritakan penyelidikannya terhadap Weinstein. Dia juga pengarang War on Peace: The End of Diplomacy and the Decline of American Influence (2018), kajian mengenai ketenteraan dasar luar AS sejak pemerintahan Bush kedua.

  • Carlos Fonseca (33)

    Carlos Fonseca Suárez dilahirkan di San Juan, Costa Rica, dan tinggal di sana dan di Puerto Rico. Dia mendapat ijazah sarjana muda dalam sastera perbandingan dari Stanford University pada tahun 2009 dan doktor dalam sastera dan budaya Amerika Latin dari Princeton University pada tahun 2015. Dia kemudian menjadi pensyarah di Trinity College, Cambridge. Karyanya meneroka persimpangan sastera dengan seni dan falsafah. Sebuah buku karangan mengenai penulis antarabangsa, La lucidez del miope ("The Lucidity of the Myope"), memenangi salah satu Hadiah Nasional untuk Budaya Kosta Rika untuk tahun 2017, sementara satu lagi monograf, The Literature of Catastrophe: Nature, Disaster and Revolution in Latin Amerika , diterbitkan pada tahun 2020. Namun, di Amerika Latin, dia lebih dikenali sebagai novelis, yangKolonel Lágrimas (2016) menempatkan sejarah intelektual Amerika Latin dengan tepat di dunia dan Sejarah Alamnya (2020) adalah meditasi elegan mengenai penyembunyian, penyamaran, dan anonim. Dia diiktiraf secara meluas sebagai salah satu penulis paling inventif yang bekerja dalam bahasa Sepanyol hari ini.

  • Isabella Hammad (29)

    Dilahirkan di London dari keluarga imigran Palestin, Isabella Hammad dibesarkan mendengar kisah keluarganya pada hari-hari sebelum mandat British dan pembentukan Negara Israel. "Walaupun saya masih remaja," katanya kepada Kirkus Reviews , "Saya tahu bahawa saya akan menjadi novelis." Dia mendapat ijazah sarjana muda dalam bahasa dan sastera Inggeris dari University of Oxford dan memenangi biasiswa di Harvard University dan University of Cambridge. Dia mengambil ijazah sarjana seni rupa dalam penulisan fiksyen di New York University, menerbitkan cerita dalam jurnal seperti The Paris Review dan, pada tahun 2019, memenangi Hadiah O. Henry. Pada tahun itu dia menerbitkan novel sulungnya, The Parisian, yang didasarkan pada kehidupan kakek buyutnya dan yang memberikannya peluang untuk pergi ke rumah orang tuanya untuk penyelidikan. Dia sekarang tinggal di New York, di mana dia menulis novel keduanya, yang dia janjikan akan sangat berbeza dari yang pertama.

  • Naoki Higashida (28)

    Naoki Higashida, dilahirkan di Kimitsu, Jepun, berusia lima tahun ketika dia didiagnosis menderita autis yang teruk. "Setelah mendengar kata-kata autisme yang teruk ," tulisnya, "anda mungkin membayangkan seseorang yang tidak dapat berbicara, tidak dapat memahami perasaan orang lain, dan tidak memiliki kemampuan imajinatif." Higashida telah membuktikan bahawa sifat-sifat ini tidak berlaku untuknya, setelah menulis puluhan buku, mulai dari memoar hingga dongeng. Satu memoir, The Reason I Jump , diterbitkan ketika dia baru berusia 13 tahun; ia kemudian menjadi asas untuk sebuah dokumentari di seluruh dunia mengenai autisme dengan nama yang sama. Pada tahun 2017 dia menerbitkan memoir kedua, Fall Down 7 Times, Get Up 8, diterjemahkan oleh novelis Inggeris David Mitchell, yang tinggal di Jepun dan anaknya sendiri autistik. Higashida, yang tidak bercakap, biasanya berkomunikasi dengan menunjuk kad dengan watak hiragana dan Latin. Mitchell menjelaskan dalam The Reason I Jump bahawa Higashida adalah orang dengan autisme yang teruk yang dapat menulis dan, seperti yang dia katakan kepada Maclean's , "seorang penulis yang kebetulan mengalami autisme."

  • Maria Konnikova (35)

    Dilahirkan di Moscow, di masa Kesatuan Soviet, Maria Konnikova berpindah pada usia empat tahun bersama keluarganya ke Amerika Syarikat. Dia menulis kisah pertamanya sebagai seorang kanak-kanak dalam bahasa Rusia, kemudian menguasai bahasa Inggeris. Dia mendapat ijazah sarjana muda dalam bidang pemerintahan dan psikologi dari Harvard College dan doktor dalam bidang psikologi dari Columbia University. Seorang penulis staf untuk majalah The New Yorker , dia telah lama terpikat dengan cara berfikir yang tidak biasa, sama ada penipuan yang terdapat dalam subjek bukunya 2016 The Confidence Game atau kekuatan pemerhatian yang lebih tinggi yang diperlukan untuk "berfikir seperti Sherlock Holmes," sari kata dalam buku 2013 Mastermind. Dia kemudian berlatih untuk menjadi pemain poker kejuaraan, belajar satu set kemahiran mental baru yang dia ceritakan dalam buku terbarunya, The Biggest Bluff (2020). Dia mengadakan podcast bernama The Grift yang memberi tumpuan kepada penipu, subjek yang menarik minatnya. 

  • Raven Leilani (29)

    Dilahirkan di Bronx, Raven Leilani berpindah bersama keluarganya ke sebuah bandar kecil di utara Albany, New York, pada usia tujuh tahun; mereka adalah salah satu daripada beberapa keluarga kulit hitam di kawasan itu. Etniknya menjadikannya, dia ingat, objek yang sangat ingin tahu kepada rakan-rakannya di sekolah rendah. Pada awal dewasa dia kembali ke New York, di mana dia sekarang tinggal. Dia belajar bahasa Inggeris dan psikologi di sana dan mengambil pekerjaan sebagai editor di jurnal ilmiah di Washington, DC. Dia memperoleh ijazah sarjana seni rupa dalam bidang penulisan di Universiti New York, bekerja di sebuah penerbitan dan menyusun novel debutnya ketika masih di sekolah . Novel itu, Lustre, muncul dengan pujian kritis pada tahun 2020, protagonisnya seorang wanita kulit hitam muda yang berjuang dengan keraguan diri dan komplikasi hubungan interpersonal yang tidak berkesudahan. Semasa penutupan COVID-19 tahun itu, Leilani kembali ke cinta sebelumnya, melukis, sambil terus menulis, walaupun Luster memperoleh penghargaan dan kejayaan komersial yang lebih besar. "Novel Raven membuat saya merasa kurang sendirian dan sangat teruja dengan masa depan, baik untuknya sebagai penulis kulit hitam muda dan bagi banyak pembaca yang pasti dia akan mendapat," kata novelis Zadie Smith dalam ulasan .

    [Cari tahu siapa yang mengubah masa depan aktivisme sosial dan politik.]

  • Édouard Louis (28)

    "Sejak kecil saya tidak mempunyai kenangan bahagia," tulis Édouard Louis, yang dilahirkan Eddy Bellegueule di kampung Hallencourt di Perancis utara menjadi keluarga miskin. Romawi 2014 à clef En finir avec Eddy Bellegueule , diterbitkan dalam bahasa Inggeris pada tahun 2017 sebagai The End of Eddy, menceritakan masa kanak-kanak yang sengsara di kalangan ibu bapa dan anak-anak jiran yang ketagihan dadah dan alkohol yang menyeksa Eddy muda kerana gay. Dia menghadiri École Normale Supérieure yang berprestij dan École des Hautes Études en Sciences Sociales di Paris, yang pertama dalam keluarganya pergi ke kuliah, dan menjadi pembantu sosiologi, penulis, dan intelektual awam Didier Eribon, yang mendorong Eddy, kini secara formal bernama Édouard Louis, untuk menulis. Seperti Zola zaman akhir, dia menerbitkan dua novel autobiografi yang meneroka kehidupan orang kelas pekerja. Dia juga menjadi pengkritik pemerintah Perancis, menyokong para demonstran Gilets Jaunes (Yellow Vests) pada tahun 2018 dan seterusnya dan mengagungkan sistem politik yang, menurutnya , "dikendalikan oleh mereka yang paling tidak dipengaruhi oleh politik."

  • Valeria Luiselli (37)

    Berasal dari Mexico City, Valeria Luiselli berkisar dari realisme sihir yang berani hingga kewartawanan dan esei yang keras. Kadang kala kualiti ini berbalik, dengan karangan halus dan fiksyen langsung yang hampir merupakan karya advokasi, sesuai dengan minatnya terhadap falsafah dan sosiologi. Luiselli berpindah pada usia dua tahun ke Madison, Wisconsin, dan ketika ayahnya memasuki korps diplomatik Mexico, dia tinggal di Korea Selatan, India, dan Afrika Selatan sebelum kembali ke tanah air. Setelah mendapat ijazah sarjana dalam bidang falsafah dari National Autonomous University of Mexico pada tahun 2008, dia meneruskan cara peripatetiknya, walaupun, ketika dia memberitahu The Guardian , "Saya rasa, akhirnya, saya akan kembali [ke Mexico]." Dia sekarang mengajar di Bard College di New York. Novel terbarunya,Lost Children Archive (2019), yang pertama yang ditulisnya dalam bahasa Inggeris, meneroka nasib orang muda yang terpisah dari ibu bapa mereka di sempadan AS-Mexico dan di Amerika Syarikat tanpa dokumentasi. Dia dinobatkan sebagai rakan MacArthur pada tahun 2019.

  • Dara McAnulty (16)

    Dara McAnulty dibesarkan di County Fermanagh, di barat daya Ireland Utara, dalam keadaan yang tidak biasa: dia, kakaknya, kakaknya, dan ibunya semuanya autis, sementara ayahnya, seorang ahli biologi pemuliharaan, adalah satu-satunya keluarga tanpa keadaannya. Berbagi hubungan ayahnya dengan dunia semula jadi, Dara, sebuah kajian sejarah dan ekologi semula jadi, mulai menulis blog alam pada usia 12 tahun. Dia menggunakan metafora yang sesuai untuk keluarga: "Kami sedekat seperti berang-berang, dan berkumpul bersama, kita membuat jalan di dunia. " Diilhamkan oleh corpus muzik punk rock yang disayangi oleh ibu bapanya dan keterikatannya sendiri dengan puisi Seamus Heaney, pada usia 16 tahun Dara menerbitkan Diary of a Young Naturalis(2020), sebuah buku yang, di seluruh Britania Raya, telah terjual secepat yang dapat diletakkan di rak. Buku harian itu mencatatkan pemerhatian alam sekitar setahun dari ulang tahunnya yang ke-14 hingga ke-15, ketika keluarga McAnulty berpindah ke tenggara Ireland Utara, di Morne Mountains of County Down, di mana Dara dicabar untuk bekerja di lanskap yang tidak dikenali dan berlaku kemahirannya ke persekitaran baru.

  • Wilayah Téa (35)

    Dilahirkan Teh Bajraktarević di Belgrade, pada masa itu Yugoslavia dan kini menjadi Serbia merdeka, Téa Obreht meninggalkan negara ini bersama ibunya ketika tercetusnya perang saudara pada awal 1990-an dan pertama kali pindah ke Cyprus dan kemudian ke Kaherah, Mesir. Pada tahun 1997 mereka berhijrah ke Amerika Syarikat, tinggal dahulu di Atlanta dan kemudian di Palo Alto, California. Dia mengambil nama keluarga ibu kandungnya pada tahun 2006, semasa menjadi pelajar di University of Southern California. Dia telah menulis sepanjang masa, tetapi setelah mendapat gelar sarjana seni rupa dari Cornell University di Ithaca, New York, dia mulai mengarang fiksyen dengan bersungguh-sungguh, meletakkan cerita di majalah seperti The New Yorker dan, pada usia 25 tahun, memenangkan Orange Hadiah. Pada tahun 2011 dia menerbitkan novel sulungnya, The Tiger's Wife , yang menyebabkanMajalah masa untuk menyatakan , "Tidak semenjak Zadie Smith mempunyai seorang penulis muda yang tiba dengan kekuatan dan rahmat." Pada tahun 2019 novelnya yang kedua, Inland , tiba. Ini adalah kisah tertulis yang elegan mengenai kehidupan perbatasan pada akhir abad ke-19 Arizona dan pendatang yang menetap di sana. Dia berpendapat bahawa novel berkenaan dengan tiga tema: cinta, kesetiaan, dan kematian.

  • Tommy Orange (38)

    Dilahirkan di Oakland, California, Tommy Orange adalah keturunan Cheyenne dan Arapaho. Dia belajar muzik dan pada tahun 2016 memperoleh ijazah sarjana seni halus di Institut Seni Indian Amerika di Santa Fe, New Mexico. Judul novel sulungnya, There There , yang diterbitkan pada tahun 2018, memberikan respons terhadap pemecatan penulis ekspatriat Amerika Gertrude Stein dari Oakland: "Tidak ada di sana." Sekiranya itu benar, Orange menulis, itu kerana, bagi "orang India bandar," kehilangan tanah nenek moyang mereka kerana pencerobohan putih telah menjadikan mereka semacam limbo. "Saya ingin watak-watak saya berjuang dengan cara saya berjuang, dan cara saya melihat orang-orang asli lain berjuang, dengan identiti dan keaslian," katanya kepada The New York Times . Di sanaadalah finalis untuk Hadiah Pulitzer 2019 dalam Fiksyen, dan memenangi Hadiah John Leonard Circle National Book Critics Circle untuk novel pertama terbaik. Ia menawarkan visi epik kehidupan Asli Amerika kontemporari.

  • Vera Polozkova (34)

    Vera Polozkova dilahirkan di Moscow pada tahun-tahun lemahnya Kesatuan Soviet dan mula menulis puisi pada usia lima tahun. Dia menubuhkan blognya sendiri pada usia 16 tahun, menerbitkan puisi di sana dan menarik banyak perhatian. Buku puisi pertamanya muncul pada tahun 2008. Dia menghadiri Lomonosov Moscow State University, belajar jurnalisme, dan diterbitkan di majalah sebelum beralih ke persembahan multimedia, puisinya membaca gabungan muzik, persembahan, lakonan, dan bacaan. Mungkin penyair yang paling terkenal dari semua penyair berbahasa Rusia di tempat kerja hari ini, dia juga telah menulis buku kanak-kanak dan merakam komposisi muziknya. Dengan berani, dia juga tampil dalam konser dan pertunjukan lain bekerjasama dengan pengkritik rejim Putin, dan dia telah menentang sekatan tidak rasmi dengan melakukan persembahan di negara jiran Ukraine dan juga di Eropah dan Amerika Syarikat. Tiga koleksi puisinya tetap dicetak, dan dia sering disamakan dengan penyair Rusia yang diasingkan Joseph Brodsky kerana lirik dan kekuatan intelektualnya. "Kesedaran saya memupuk konsep susunan sejagat tertentu,"dia telah berkata . "Dan puisi juga merupakan upaya untuk mewujudkan susunan metafizik."

  • Maria Popova (36)

    Ketika dia dibesarkan di Bulgaria, Maria Popova didorong oleh datuk dan neneknya untuk menyelidiki ensiklopedia yang mereka hargai. Dia melakukannya, dan ketika dia pindah ke Amerika Syarikat untuk menghadiri University of Pennsylvania, dia membawa cintanya terhadap apa yang disebutnya"Model pembelajaran yang menarik tentang dunia dengan bijaksana dan juga berpandu." Semasa bekerja di sebuah agensi periklanan Philadelphia, dia mulai menulis memorandum harian kepada rakan-rakannya mengenai segala macam perkara rawak, dari puisi hingga biologi, sejarah, dan seni. Memorandum itu berkembang menjadi buletin dan, walaupun dia tidak percaya dengan "presentism" Internet, sebuah laman web yang sangat terkenal yang disebut Brain Pickings. Di sana, dari satu hari ke hari berikutnya, seseorang akan menemukan renungan Popova yang sangat dipelajari mengenai dunia subjek - dalam satu minggu khas, penulisan buku-buku mengenai saling berkaitan, seksualiti pada usia COVID-19, pendakian gunung, dan kepemimpinan. Brain Pickings kini menjadi sebahagian daripada arkib Web tetap Perpustakaan Kongres, dan pada 2019 Popova polimatik menerbitkan buku pertamanya, Figuring, meraikan kehidupan minda.

  • Chen Qiufan (39)

    Juga dikenali sebagai Stanley Chan, Chen Qiufan adalah salah satu lampu utama dalam apa yang disebut fiksyen sains Cina generasi kedua, mengikuti penulis yang lebih tua seperti Liu Cixin. Dia dilahirkan di kota pesisir selatan Shantou, yang muncul dalam novel sulungnya, diterbitkan pada tahun 2013 dan diterjemahkan ke dalam bahasa Inggeris sebagai The Waste Tide. Novel itu melambangkan keprihatinan Chen terhadap lingkungan dan kemerosotannya, serta bentuk kritikan sosial yang halus di mana dia membandingkan kolektivisme Cina dengan keegoisan individu; perpaduan antara keprihatinan dan kehebatan penyalahgunaan teknologi untuk tujuan yang tidak betul telah menyebabkan dia dipanggil "William Gibson dari China." Walaupun begitu, Chen sendiri adalah seorang teknolog yang pernah bekerja di Google dan Baidu, walaupun pernah dilatih di Universiti Beijing dalam bidang seni filem dan sastera Cina. Dia telah menggunakan kecerdasan buatan sebagai tambahan untuk penulisannya, menggunakan komputer untuk menganalisis tulisannya yang lalu dan untuk meramalkan bagaimana kisahnya dapat terungkap. Walaupun keprihatinan sosialnya dinyatakan dalam karyanya, Chen menegaskan bahawa karyanya adalah fiksyen dan bukan kewartawanan, oleh sebab itu, mungkin, itu tidak disensor di negara asalnya.

    [Cari orang-orang yang mengubah masa depan sains dan teknologi.]

  • Leïla Slimani (39)

    Dilahirkan di Rabat, Maghribi, Leïla Slimani berasal dari keturunan Perancis dan Maghribi, datuknya menjadi seorang pegawai tentera penjajah yang membantu membebaskan Perancis dari penjajahan Jerman pada tahun 1944. Novel terbarunya, Le Pays des autres (“Negara Orang Lain ”), Diterbitkan pada tahun 2020, menceritakan kisahnya dan pacaran neneknya dari Alsatian. Ayahnya menjadi ahli ekonomi dan jurubank dan ibunya seorang doktor, Slimani dibesarkan di sebuah rumah tangga Francophone dan bersekolah di sekolah Perancis, belajar di Institut d'Études Politiques de Paris (SciencesPo) sebelum memulakan kerjaya sebagai wartawan. Setelah melaporkan pergerakan Arab Spring di Tunisia, dia mula menulis fiksyen; novel pertamanya, Dans le jardin de l'ogre , diterbitkan pada tahun 2014 dan diterjemahkan ke dalam bahasa Inggeris sebagai Adèle pada tahun 2019. Pada tahun 2016 novel popularnya Chanson douce muncul dan kemudiannya diterjemahkan ke dalam bahasa Inggeris sebagai, pelbagai, Lullaby dan The Perfect Nanny . Buku 2017 Sexe et mensonges , yang diterjemahkan ke dalam bahasa Inggeris sebagai Sex and Lies pada tahun 2020, meneroka kehidupan seks wanita Maghribi; ia menjadi topik kontroversi — dan penjual terbaik. Dia berkhidmat sebagai wakil peribadi Presiden Perancis Emmanuel Macron ke Organisasi Internationale de la Francophonie (Organisasi Antarabangsa Penutur Perancis), mempromosikan bahasa dan budaya Perancis di seluruh dunia.

  • Clemantine Wamariya yang gembira (32)

    Semasa dia seorang gadis yang dibesarkan di Rwanda, Joyful Clemantine Wamariya ingin tahu tentang orang-orang yang akan diterima orang tuanya ke rumah mereka: pelancong, jiran, dan orang asing. Keramahan itu dirampas ketika, pada tahun 1994, Joyful Clemantine, enam tahun, anggota etnik minoriti Tutsi, terpaksa melarikan diri ketika perang saudara genosida meletus. Bersama kakak perempuannya yang berusia 15 tahun, dia melintasi sempadan ke Burundi yang berjiran dan kemudian, ketika keganasan meluas ke negara itu, memulakan perjalanan enam tahun, kebanyakannya dengan berjalan kaki, melintasi benua hingga ke Afrika Selatan. . Mereka diberi suaka oleh pemerintah AS, dan Wamariya bersekolah menengah di pinggiran Chicago sebelum memasuki Universiti Yale. Dia sekarang adalah pembela hak asasi manusia. Dia menulis (bersama Elizabeth Weil) memoir yang mempengaruhiGadis yang Senyum Manik: Kisah Perang dan Apa yang Akan Datang (2018), di mana dia menjelaskan kesan trauma masa kecilnya: "Anda, sebagai seorang, dikosongkan dan diratakan, dan keganasan, pencurian itu, membuat anda dari mewujudkan kehidupan yang terasa seperti kehidupan anda sendiri. "

  • Xiaowei R. Wang (34)

    Dilahirkan di China, Xiaowei Wang datang ke Amerika Syarikat pada usia empat tahun dengan ibu bapa mereka dan menetap berhampiran Boston. Di sekolah rendah Wang menjadi terpesona dengan komputer - dan selain itu. Setelah memperoleh biasiswa ke Harvard College, mereka memulai pengajian seni, teknologi, geografi, ekologi, dan bahasa. Hasilnya adalah dua darjah, seorang sarjana pada tahun 2008 dan sarjana pada tahun 2013 dari Harvard University Graduate School of Design. Tema utama Wang adalah "apa artinya hidup di zaman kegelisahan teknologi." Sekarang pakar dalam visualisasi data, mereka adalah pengarah kreatif Logikmajalah. Wang sering kembali ke China untuk melaporkan mengenai "chinternet," atau internet Cina, dan aspek teknologi lain. Mereka juga telah melakukan pekerjaan lapangan di Mongolia, Finland, dan negara-negara lain. Buku pertama Wang, Blockchain Chicken Farm (2020), mengkaji pengaruh teknologi di luar bandar China, yang jauh ketinggalan daripada pusat bandar dan menunjukkan, seperti yang mereka katakan kepada Radii , bahawa "China bukanlah monolit."

  • Risa Wataya (36)

    Risa Wataya adalah salah seorang novelis paling popular Jepun moden. Dilahirkan di Kyōto, dia dibesarkan dalam apa yang disebut sebagai "generasi kemelesetan," di suatu tempat antara konservatisme tradisi orang Jepun yang lebih tua dan konsumerisme yang lebih muda. Penggambarannya tentang kisah kohortnya dalam novel sulungnya, Insutōru ("Pasang"), yang diterbitkan pada tahun 2001, ketika dia baru berusia 17 tahun, memenangkannya sebagai hadiah sastera Bungei. Dia mengikutinya dengan Keritai senaka ( Saya Ingin Menendang Anda di Belakang) pada tahun 2003, memenangi Hadiah Akutagawa yang berprestij, pada usia 19 orang termuda yang pernah melakukannya. Dia berkongsi penghargaan itu dengan Hitomi Kanehara, yang baru berusia 20 tahun, yang menimbulkan kontroversi di kalangan pengkritik yang berpendapat bahawa ini dan penulis muda lain terlalu banyak mengosongkan kekosongan masyarakat Jepun pasca-gelembung dalam masa tekanan ekonomi. Wataya menerbitkan tiga novel lagi, yang paling baru, Kawaisōda ne? (kira-kira, "Saya Maaf, Tidak?") memenangi satu lagi penghargaan berprestij, Hadiah ,e Kenzaburō, pada tahun 2012.

    [Cari lebih ramai orang di bawah 40 tahun yang membentuk masa depan.]